ARTIKEL
Diposting pada : 2015-06-26 | Oleh : Sutopo

DZIKIR bagi hati laksana air bagi ikan. Tanpa air, ikan akan mati. Begitupun hati yang tak pernah disiram dengan dzikrullah. Tidak kurang dari seratus faedah dzikrullah yang disebutkan oleh Ibnu Qayyim al-Jauziyah dalam al-Wabil ash-Shayyib.

Bagi hati, dzikir bisa membuat tenang, sebagaimana firman-Nya,

"(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram" (QS. ar-Ra'du: 28)

                Setan juga terhalang untuk menggodanya. Ibnu Abbas menjelaskan makna al-waswas al-khannas, "Sesungguhnya setan itu memantau kondisi hati anak Adam, jika ia lalai dari dzikir maka dia menggoda (waswasa), jika ia dzikrullah, maka setan akan menjauh (khanasa)."

                Maka, dzikir yang benar akan terpancar dalam perilaku zhahir

. Karena ia selalu mengingat Allah, merasa diawasi oleh Allah, sehingga bersemangat untuk beramal shalih, takut dan malu berbuat maksiat.           

                Jika dzikir yang kita kerjakan belum membekas dalam tindakan nyata, maka ada yang tidak beres pada dzikir yang kita lakukan. Mungkin lafaz  atau cara yang tidak sesuai dengan sunnah, atau hati yang tidak sejalan dengan lisan, atau tidak paham makna ucapan yang kita baca. Atau bisa jadi, tanpa sadar kita telah memisahkan antara dzikir dengan perilaku dhahir. Padahal, dzikrullah memiliki dua syarat, hadirnya hati dan kesungguhan

jasad (untuk menunaikan tuntutannya), seperti dijelaskan Ibnu al-Jauzi t dalam at-Tadzkirah fil Wa'zhi.

                Atha' bin Abi Rabah juga mengatakan, "Yang dimaksud dzikir adalah tha'atullah, maka barang siapa yang taat kepada Allah maka dia tengah berdzikir kepada Allah, dan barang siapa yang bermaksiat, maka dia tidak dikatakan berdzikir, meskipun ia banyak membaca tasbih dan tahlil."

                Inilah bekas yang paling nyata dari dzikir, bukan sekedar menangis saat mengikuti acara dzikir, tapi tertawa saat bermaksiat. Imam Ibnul Jauzi t mengingatkan dalam bukunya Talbis Iblis (Perangkap Iblis), "Banyak orang yang menghadiri majelis dzikir, ikut menangis dan menampakkan kekhusyu'an, tapi di luar itu mereka tidak meninggalkan praktik riba, curang dalam jual beli, tidak membenahi kekurangannya dalam memahami rukun-rukun Islam, tidak berhenti menggunjing dan mendurhakai orang tua. Mereka adalah orang-orang yang diperdaya oleh Iblis, sehingga mereka beranggapan bahwa majelis dzikir itu bisa menghapus dosa-dosa mereka."

                Dzikir bukan pula sekedar pembasah bibir, tapi tuntutan dzikir adalah amal ketaatan itu sendiri. Memang Nabi menyuruh kita membasahi lisan kita dengan dzikrullah,

"Hendaknya lisanmu selalu basah dengan dzikrullah." (HR Tirmidzi, Ibnu Majah)

                Tapi, tentu yang dimaksud bukan hanya membasahi bibir. Hadits itu merupakan kinayah (kiasan) tentang anjuran memperbanyak dzikir dan melaziminya, sebagaimana dijelaskan oleh al-Mubaarakfuri dalam Tuhfatul Ahwadzi, syarah Sunan Tirmidzi.

©Copyright 2017 perpustakaan UNSIQ by Affan_Indonesia Design All Rights Reserved
Alamat : Jalan Raya Kalibeber Km. 3 Wonosobo Jawa Tengah
Telp./Fax : (0286)321873
Online Chat :
TelegramAffan
WhatsAppAffan